Selamat datang di gubug Inspirasi Coffee. Blog ini dikelola oleh penulis sejak September 2008. Sampai sekarang, semangat untuk menulis masih meletup-letup dan terasa kian meletup menarikan pena melukiskan prasasti demi prasasti kehidupan. Hak cipta dilindungi oleh Allah Azza wa Jalla.
Selamat Membaca ^_^

Monday, December 4, 2017

0 Madinah - Bagian 4

Kisah sebelumnya ada di Madinah - Bagian 3

Pagi - 6 Maret 2017

Suasana Madinah pagi itu begitu nyaman. Mentari bersinar hangat, seolah sedang memberikan senyuman kepada separuh penduduk bumi. Aku masih saja enggan untuk meninggalkan komplek masjid Nabawi. Bersama dengan Nugraha dan mas Roy lebih memilih berjalan-jalan menikmati suasana pelataran masjid yang tak pernah sepi ini. Beberapa orang terlihat hilir mudik keluar atau masuk ke dalam masjid. Ada juga beberapa diantaranya yang terlihat ber-selfie atau mengambil gambar kemegahan komplek masjid. Yah, sama seperti yang tengah kami lakukan saat itu. Di tengah kami menikmati keindahan masjid ini, tiba-tiba saja beberapa mobil pembersih lantai masjid terlihat bergerak mendekati kami. Baru kali ini aku melihat mobil pembersih seperti ini. Mobil pembersih lantai ini terbilang cukup canggih. Hanya dikendarai oleh seorang sopir, mobil ini bergerak gesit membersihkan lantai pelataran masjid. Tak heran jika lantai di pelataran masjid Nabawi tak pernah terlihat kotor. Selalu bersih dan wangi. Kamipun terpukau melihatnya. Bahkan terlintas dalam pikiran kami,
'enak ya jadi supir mobil ini, tiap hari membersihkan masjid suci ini, nyaman dan aman. Selesai membersihkan, mereka bisa bisa beribadah di masjid ini.'.

Cerita kisah di Madinah episode 4

Ini hari pertama kami di kota Madinah. Tidak banyak agenda kegiatan yang harus kami lakukan. Dari panitia hanya menyarankan untuk lebih banyak melakukan kegiatan ibadah di masjid Nabawi atau istirahat di hotel untuk memulihkan stamina karena sudah melakukan perjalanan yang sangat jauh.

Di tengah kami menikmati suasana pagi itu, kami mendapat informasi dari group whatsapp bahwa sarapan di hotel sudah siap. Segera kami merespon informasi itu dengan menghentikan kegiatan kami. Kamipun bergegas berjalan menuju hotel. Kami tak ingin ketinggalan menikmati sarapan pertama di kota ini. Perut kami juga sudah mulai keroncongan. Ini bakal menjadi sarapan pertamaku di luar negeri. Sesuatu yang sepertinya akan menjadi sarapan istimewa. Apalagi ini di kota Madinah.

Dari pintu keluar di pelataran masjid, kami disambut dengan pemandangan yang menarik. Di sebelah kanan dan kiri jalan menuju hotel, banyak sekali terdapat toko-toko yang menawarkan dagangan. Kebanyakan dari mereka adalah toko penjual souvenir dan pakaian. Sekilas aku melihat, banyak juga orang dengan perawakan Asia sedang menawar harga di toko-toko itu. Di lain sisi, beberapa pedagang itu juga supel menyapa kami. Rupanya mereka tahu kalau kami ini orang Indonesia.
"Assalamualaikum, hai indonesi, ayo belanja-belanja!", sapa mereka dengan logat Arab yang kental.

Kami tersenyum, menolak secara halus tawaran mereka. Fokus berjalan menuju hotel, sudah terbayang makanan lezat menanti kami.

Episode Madinah bagian 4


Fasilitas makan di hotel disediakan 3 kali setiap harinya. Tentunya jadwal ini sudah disesuaikan dengan kebiasaan makan orang Indonesia. Orang Indonesia makan 3 kali sehari. Hal ini berbeda dengan Jamaah dari Turki atau yang lainnya. Mereka hanya makan 2 kali sehari, pagi dan malam saja. Tetapi sekali makan, porsinya luar biasa. Istilah kita, itu porsi kuli. Tapi bagi mereka itu hal yang biasa.

Awalnya aku tak menyadarinya. Hal itu baru kusadari beberapa hari setelahnya. Setiap kali makan siang tiba, di lokasi tempat kami makan, hanya orang Indonesia saja yang aku temui. Seorang kawan memberitahuku, bahwa hanya orang Indonesia saja yang makannya 3 kali dalam sehari. Subhanallah. Orang Indonesia memang beda ya ^_^.

Memasuki hotel, kami bergegas ke lantai 2, lokasi tempat makan berada. Yang khas dari makanan Arab adalah bumbu rempah-rempahnya yang menusuk. Keluar dari lift, aku mendapati beberapa kawan sudah mulai menyantap makanan. Menu nan lezat sudah terhidang di meja prasmanan. Terlihat ada tiga group meja yang terpampang makanan. Yang satu cukup familiar, sepertinya ini makanan untuk kami orang Indonesia. Satu lagi menyediakan aneka macam roti dan olahannya, sepertiya ini makanan untuk orang-orang dari Turki. Sedangkan yang satunya lagi menunya agak aneh, banyak rempah-rempah dan roti pipih seperti di film India. Sepertinya itu makanan untuk orang-orang dari Bangladesh.

Tak perlu dipersilahkan apalagi disuruh, aku langsung mengambil menu terlezat bagi lidahku. Selesai menyantap makanan Indonesia, mata ini tertarik untuk mencoba roti dari jatah makanan orang Turki. Awalnya aku ragu untuk mengambilnya, tetapi ternyata banyak kawan-kawan Indonesia yang melakukannya. Para pelayan juga tidak melarangnya. Tanpa ragu lagi, akupun mengambilnya. Ternyata rasanya enak juga ya. Serasa jadi orang Eropa.

Karpet Hijau Raudhah

Sambil menyantap makanan, kami berbincang berbagai hal tentang Madinah. Tentang makanannya, tentang masjid suci Nabawi dan tentang agenda apa yang akan kami lakukan nanti seusai sarapan. Beberapa teman lebih memilih istirahat di hotel sampai menanti waktu Dhuhur tiba. Sedangkan yang lain memilih jalan-jalan di sekitar hotel. Aku memilih istirahat di kamar.

Kamar hotel Al Safwa memanjakan penghuninya setiap kali masuk ke dalamnya. Lantunan ayat-ayat suci Al-Quran langsung terdengar ketika pintu dibuka dan TV secara otomatis menyala. Hati langsung merasa nyaman dan tentram.

Kami hanya punya waktu 3 hari saja di Madinah. Dan ini sudah hari pertama. Dari pihak panitia/biro menawarkan untuk bisa sholat bareng di Raudhoh. Dan panitia akan memberikan penjelasan teknisnya, apa dan bagaimana keutamaan sholat di Raudhoh. Penjelasan ini akan mereka paparkan ketika selesai sholat Dhuhur nanti.

antara rumahku dan mimbarku adalah taman (raudhah) dari taman-taman surga

HR. At Tirmidzi.

To be continued...




Related Post



0 comments:

Post a Comment

Terima kasih atas komentarnya ya sobat blogger. Terima kasih juga sudah menggunakan kalimat yang sopan serta tidak mengandung unsur SARA dan pornografi. Komentar yang tidak sesuai, mohon maaf akan dihapus tanpa pemberitahuan sebelumnya.

Btw, tunggu kunjungan saya di blog anda yah.. salam blogger :)

Total Pengunjung

Statistik Alexa

 

Inspirasi Coffee Copyright © 2011 - |- Template created by O Pregador - |- Powered by Blogger Templates