Selamat datang di gubug Inspirasi Coffee. Blog ini dikelola oleh penulis sejak September 2008. Sampai sekarang, semangat untuk menulis masih meletup-letup dan terasa kian meletup menarikan pena melukiskan prasasti demi prasasti kehidupan. Hak cipta dilindungi oleh Allah Azza wa Jalla.
Selamat Membaca ^_^

Thursday, March 22, 2012

5 Misi Berburu Jangkrik

Kupandangi lamat-lamat hamparan sawah padi yang baru saja di panen ini. Terbayang begitu banyak senyum dan harapan para petani tentang hasil panen triwulan ini. Namun terbayang juga akan sebuah senyum getir sebagian dari mereka yang memiliki hasil panen kurang memuaskan. Kita tahulah sendiri kawan, beberapa minggu belakangan angin puting beliung seringkali menerjang buas ke kawasan ini. Setelah jering payah berpeluh keringat mereka selama 3 bulan, bisa jadi hasilnya tidak sesuai dengan harapan awal. Namun beginilah realita hidup, kadang usaha keras tak mesti berbuah hasil pantas.



Memandangi lahan sawah yang baru saja dipanen, mengingatkanku pada sebuah kenangan masa kecilku. Lahan sawah yang baru saja dipanen ini menjadi tempat sasaran serbuan malam kami. Di tempat-tempat seperti inilah, jangkrik banyak ditemukan. Bunyi krik-kriknya lah yang membuat kami seringkali nekat memburunya malam-malam. Tahukah kawan, di malam hari yang sepi nan sunyi, jangkrik mudah sekali ditemukan dan ditangkap. Berbekal senter kecil dan kaleng bekas (nanti sebagai tempat menaruh hasil buruan), kami mengendap-endap serius memulai misi perburuan. Biasanya kami berangkat beramai-ramai (takut dengan hantu jika sendirian mah ^_^ ), bisa berkumpul sekitar 4-8 orang anak.

Biasanya jangkrik jantanlah yang menjadi perburuan utama kami. Mudah sekali membedakan jenis kelamin dari binatang serangga ini. Jangkrik jantan memiliki warna sayap yang agak unik. Ada semacam motif tertentu di bagian sayap punggung jangkrik jantan. Sedangkan untuk jangkrik betina, biasanya warna sayapnya cenderung polos hitam legam tanpa corak. Jangkrik jantan agresif sekali menggesekkan kedua sayap kanan-kiri untuk menghasilkan bunyi krik-krik yang khas. Sedangkan jangkrik betina cenderung lebih pemalu. Ini juga menjadi alasan mengapa kami tidak suka berburu jangkrik betina.

Selesai berburu, biasanya kami akan memelihara dan menaruhnya ke dalam sangkar yang terbuat dari tumpukan batang bambu yang sudah dipecah kecil-kecil. Tumpukan batang bambu tersebut dipasang berselang-seling untuk memudahkan si jangkrik bernafas serta mudah terlihat dari luar. Pada bagian sudut-sudutnya, kita ikat dengan kawat supaya bangunan sangkar kecil ini lebih kokoh. Untuk makanan serangga mungil ini, kita bisa kasih tanaman rumput krokot.

Pernah memelihara jangkrik kawan?

Related Post



5 comments:

  1. kakak sepupu saya yang dulu sering memelihara jangkrik
    saya sih seneng aja ikut ngeliatin
    katanya bunyi jangkrik pun macam-macam dan bisa dibeda-bedakan

    ReplyDelete
    Replies
    1. kirain mbak puch suka suka memelihara jangkrik setelah sebelumnya juga suka main layang-layang.. :)

      Delete
    2. klo yang berhubungan dengan hewan saya gak suka ikut-ikutan pak
      kalau layang-layang, main gundu, mancing ikan, adu gambar, senapan bambu, main ketapel saya masih ikutan
      cuma satu hal yang saya gak bisa, yaitu manjat pohon
      hehehe

      Delete
  2. kayakny asola memelihara jangkrik ini dominan buat cowok ya, soalny aaku pas kecil emoh ngingoni jangkrik :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. he he iya mbak, kayaknya memang ngingu jangkrik ini domain anak laki-laki...

      Delete

Terima kasih atas komentarnya ya sobat blogger. Terima kasih juga sudah menggunakan kalimat yang sopan serta tidak mengandung unsur SARA dan pornografi. Komentar yang tidak sesuai, mohon maaf akan dihapus tanpa pemberitahuan sebelumnya.

Btw, tunggu kunjungan saya di blog anda yah.. salam blogger :)

Total Pengunjung

Statistik Alexa

 

Inspirasi Coffee Copyright © 2011 - |- Template created by O Pregador - |- Powered by Blogger Templates