Selamat datang di gubug Inspirasi Coffee. Blog ini dikelola oleh penulis sejak September 2008. Sampai sekarang, semangat untuk menulis masih meletup-letup dan terasa kian meletup menarikan pena melukiskan prasasti demi prasasti kehidupan. Hak cipta dilindungi oleh Allah Azza wa Jalla.
Selamat Membaca ^_^

Sunday, February 5, 2012

4 Ketela Goreng Hujan

Fakta berkata beberapa bulan terakhir ini memang hujan telah menjadi penghias hari-hari saya. Entah saat sedang di kantor atau sedang berada di rumah. Baik sedang berada di Bandung maupun di kampung halaman di Magetan. Dia menjadi teman berbagi yang tak pernah mengecewakan. Ketika hujan turun, saya sering melangkahkan kaki ke baranda rumah untuk sekedar melihat hujan. Menikmati sensasinya dan mencoba mengakrabinya. Suasana gemericiknya dengan jutaan bulir hujan yang menghujam ke tanah terasa sangat menentramkan hati. Inilah nikmat Allah.

Saya ingat dulu waktu masih kecil, ketika hujan turun bapak sering membuat ketela goreng. Rasanya gurih diluar dan lembut di dalam. Entah apa resepnya, ketela itu terasa enak sekali. Kata beliau, ketela yang baru saja dikupas dan dibersihkan, jangan langsung digoreng. Namun terlebih dulu harus di rebus. Ini akan menghasilkan ketela goreng yang bercita rasa tinggi. Terlepas dari resep sederhana yang beliau utarakan, yang jelas bagiku kelembutan cinta untuk keluargalah yang membuat ketela goreng buatan beliau terasa nikmat.

ketela goreng home made


Sebagai pendamping ketela goreng, saat-saat hujan yang dingin paling nikmat ditemani dengan secangkir kopi hitam. Kopi ini sangat berbeda dengan kopi shacet yang beredar di pasaran. Bubuk kopinya dibuat sendiri di rumah. Kalau kata mbahku di kampung, biji kopi murni yang dibeli di pasar kemudian di keringkan. Selain biji kopi murni ini, ditambahkan beras. Kemudian beras dan kopi yang sudah dikeringkan ini digarang (digoreng tanpa minyak) dengan api sedang. Oh iya, api yang digunakan yaitu dari kayu bakar, bukan dari kompor. Setelah warna kopi dan beras ini agak hitam (hampir gosong), barulah kemudian ditumbuk. Jadilah kopi hitam spesial buatan sendiri.


Menurutku kopi jenis ini kadar kafeinnya sangat rendah, terbukti meski minum jam 8 malampun, jam 9 sudah bisa tidur nyenyak. Kalau kopi yang beredar di pasaran, saya tidak berani minum di sore hari apalagi di malam hari. Kecuali jika sedang ingin nonton bola.



-fifin-
Kontrakan Bandung, 5 Februari 2012
Ditulis sambil nonton 'Apa Kabar Indonesia Pagi' TV One yang membahas kisruh Partai Demokrat.

Related Post



4 comments:

  1. dulu wkt aku msh kecil ya, habis main hujan hujanan dgn anak lain, mandi terus kruntelan dgn adik adik, sambil nunggu alm. ibu bikin telo cet, itu lho ketela pohong yg digodok dgn gula merah wuiiiii ... lezat sekali

    ReplyDelete
    Replies
    1. telo cet?? hemm kalau ditempatku namanya apa ya? kok lupa ya saya.
      eh yang pake gula merah itu ya....
      iyaa.. dulu mbahku juga suka bikin itu makanan.. wuih enak pokoke.

      Delete
  2. ketela yang direbus pake gula merah kalau di tempatku namanya 'kluwo'

    ngomong2 soal ketela, saya pernah ikut dauroh 3 hari menu makannya ketela saja aka 3 hari gak ketemu nasi
    * sambil ikut mensukseskan program pemerintah yg sedang menggalakkan makanan pengganti nasi ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah bener banget mbak puch, namanya 'kluwo'.. waduh aku kok lupa gitu yah...he he

      wah bener-bener penyukses program pemerintah., salam buat pak suswono ya..

      Delete

Terima kasih atas komentarnya ya sobat blogger. Terima kasih juga sudah menggunakan kalimat yang sopan serta tidak mengandung unsur SARA dan pornografi. Komentar yang tidak sesuai, mohon maaf akan dihapus tanpa pemberitahuan sebelumnya.

Btw, tunggu kunjungan saya di blog anda yah.. salam blogger :)

Total Pengunjung

Statistik Alexa

 

Inspirasi Coffee Copyright © 2011 - |- Template created by O Pregador - |- Powered by Blogger Templates