Selamat datang di gubug Inspirasi Coffee. Blog ini dikelola oleh penulis sejak September 2008. Sampai sekarang, semangat untuk menulis masih meletup-letup dan terasa kian meletup menarikan pena melukiskan prasasti demi prasasti kehidupan. Hak cipta dilindungi oleh Allah Azza wa Jalla.
Selamat Membaca ^_^

Saturday, January 14, 2012

14 Buku Tak Sengaja, Bagian Satu

Hari sudah tidak pagi lagi. Matahari juga sudah beranjak naik ke atas. Ada dua agenda wajib yang musti saya kerjakan hari ini. Pertama adalah pergi ke stasiun kereta untuk membeli tiket pulang ke Magetan pekan depan. Dan yang kedua adalah memotong rambut yang sudah sangat gondrong ini. Sudah bosan beberapa kali diprotes sama istri karena penampilan saya terlihat sangat kusut model preman terminal saja. Mengenai tiket kereta, hari ini saya harus mendapatkan tiket itu. Jangan sampe kehabisan tiket. Maklum saja, hari seninnya (tanggal 23 Januari) adalah libur hari besar Imlek sehingga banyak orang yang pasti akan memanfaatkan momen ini untuk pulang ke kampung halaman. Bismillah semoga saja tidak kehabisan. Kalau toh kehabisan terpaksa diganti keesokan harinya.

Setelah merasakan segarnya mandi air dingin, kurasakan sejenak perut ini masih keroncongan. Oh iya dari tadi pagi saya belum sarapan. Praktis hanya segelas madu hangat sehabis sholat subuh yang cukup membantu mengganjal perut ini. Di tempat saya tinggal untuk mencari warung makan memang terbilang cukup susah. Maklum model perkampungan, bukan kompleks kost-kostan. Kebanyakan yang ada hanya penjual bubur ayam. Kalau setiap hari harus sarapan bubur ayam bakal bosan juga kan?. Ah.. nanti aja beli sarapannya sehabis potong rambut. Lagi pula tadi pagi masih keasikkan membaca novel Cinta Suci Zahrana ^_^. Jadi tak sempat membeli sarapan.

Setelah semuanya dirasa beres, saya mulai menggerakkan roda motor ke arah stasiun kereta yang berjarak 20 menit perjalanan sepeda motor. Saya memilih melewati jalan kecil di sebelah bandara Husein Satranegara yang sepi dan tentu saja tanpa dikesalkan dengan pemberhentian lampu merah. Tak lama kemudian saya sampai ke parkiran reservasi stasiun Bandung. Setelah parkir, saya langsung masuk kedalam ruang pemesanan tiket. Alhamdulillah tiket masih ada dengan adanya gerbong tambahan.

Merasa aman dengan tiket ditangan, saya mulai menggerakkan motor kearah Cisitu tempat saya potong rambut. Maklum selama ini meski saya tinggal di daerah Gunung Batu, urusan potong rambut saya tetap memilih di daerah kontrakan saya yang lama (di Cisitu) karena sudah cocok (cukup stylish). Sampai di daerah Taman Sari saya belokkan motor ke belakang parkiran masjid Salman ITB. Ada rumah makan Padang disitu. Saya pengen sarapan nasi Padang kali ini. Sambil menunggu penjualnya membungkus nasi, saya sadar bahwa di sebelah ujung jalan ini ada toko buku yang menjual banyak buku islami yang keren. Ah.. pengen mampir untuk sekedar melihat apa ada buku yang menarik.

Nasi sudah dibungkus, saya mulai menuju ke arah toko buku islami yang terletak tepat di belakang masjid Salman ITB. Mata mulai scanning ke arah deretan buku yang tertata rapi.

"Pak, novel Tere Liye yang Amelia sudah ada?"


bersambung ...

Related Post



14 comments:

  1. yah...masih bersambung,,

    pasti si penjual bukunya jawab begini:
    "loh, gak jadi potong rambut pak?"

    *hehehehe

    ReplyDelete
  2. aah, saya pengen sekali nyoba shalat di masjid Salman-nya ITB :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah aku doain semoga mas sulung bisa diterima di ITB dan sholat di masjid salman:-)

      Delete
  3. Klo urusan makan di bandung, sy juga jajan terus. Tapi klo urusan potong rambut memang sy juga cocok di cisitu yang bawah
    ditunggu review novel tere liye yang amelia...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah yang tukang potong rambut cisitu dah tutup put. Ndak tahu kenapa, jangan2dah pindah atau bangkrut.

      mengenai amelia, kita tunggu bagian dua..:-)

      Delete
  4. Udah ada gt mas yang amelia? sy msh mo baca yg eliana..haha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah kita tunggu bagian kedua ris.. he he..

      Delete
  5. Cinta Suci Zahrana?? Yang pernah aku tau itu Tabir Cinta Zahrana, karyanya Kang Abik kalo gak salah. Sama ato Beda ya Mas Fifin??

    Boleh deh kalo udah potong di pajang tuh gambar rambut barunyaa. hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. novel yang ini mbak :

      Cinta Suci Zahrana

      hemm klo Tabir Cinta Zahrana, baru denger kali ini.

      jadi bingung, mungkin sama aja, cuma yang cinta suci zahrana ini udah dijadiin novel.

      Delete
  6. Replies
    1. salam kenal juga. Wah jual furniture nih..

      Delete
  7. Replies
    1. oke terima kasih sudah berkunjung di gubug inspirasi coffee.

      Delete

Terima kasih atas komentarnya ya sobat blogger. Terima kasih juga sudah menggunakan kalimat yang sopan serta tidak mengandung unsur SARA dan pornografi. Komentar yang tidak sesuai, mohon maaf akan dihapus tanpa pemberitahuan sebelumnya.

Btw, tunggu kunjungan saya di blog anda yah.. salam blogger :)

Total Pengunjung

Statistik Alexa

 

Inspirasi Coffee Copyright © 2011 - |- Template created by O Pregador - |- Powered by Blogger Templates